CARI DALAM BLOG INI

Loading...

Monday, October 19, 2009

KEPENTINGAN DAKWAH DALAM RUMAH


Seorang Kanak-kanak Perempuan di salah sebuah Sekolah di Perancis memakai Tudung labuh/Jilbab di sekolahnya setiap waktu ke sekolah. Mungkin atas sebab peraturan sekolah gurunya telah menasihatinya berkali-kali supaya menanggalkan Tudungnya, Namun setelah beberapa kali dinasihatinya, guru tersebut gagal membuatkan kanak-kanak tadi mengikuti perintahnya. Maka guru tersebut pun dengan nada merayu “ Apa lagi cara supaya saya dapat menanggalkan tudungmu?”, dan anak muridnya mengatakan “ Wahai cikgu, ambilah sebilah pedang dan sembelih leher saya, barulah cikgu dapat menanggalkan tudung saya ini.”. Darimana datangnya jazbah(semangat) yg tinggi ini?, tentulah menerusi perantaraan dakwah dari rumah.

Begitu juga dengan kisah seorang kanak-kanak islam di London, Seorang guru bertanya kepada anak muridnya apabila besar nanti nak jadi apa (cita-cita) ?. Maka ramai anak muridnya mengatakan ingin menjadi Doktor, Lawyer, Engineer, Guru dan sebagainya. Namun seorang anak muridnya mengatakan “ Saya ingin menjadi seperti Sahabat-sahabat nabi.” Gurunya hairan kerana tidak ada dalam Kamus Dewan ke, Oxford ke, pekerjaan tersebut. Setelah ditanya oleh gurunya, muridnya mengatakan supaya kalau gurunya nak tahu sangat bolehlah Tanya dengan ibunya. Dipendekkan cerita guru tadi pun pergi berjumpa dengan ibu anak muridnya tadi. Setelah ditanya, ibu murid tadi pun menerangkan tentang SIAPA SAHABAT dan menerangkan tentang ISLAM pada guru tadi. Setelah mendengar penjelasan ibu tadi, guru tersebut pergi dan datang kembali keesokan harinya dengan membawa ahli keluarganya yang lain untuk menyatakan hasrat mereka untuk MENERIMA ISLAM.

Ini merupakan cerita benar dan bukannya cerita Penglipur lara seperti Sang Kancil dan Buaya. Inilah pentingnya dalam rumah ada suasana dakwah dan taklim taklum (ajar mengajar) dalam rumah. Sang Suami buat dakwah di luar, sang ibu buat dakwah dalam rumah dengan anak-anak dan tetamu yang datang. Sebab itu jemaah masturat (suami isteri) keluar di jalan Allah untuk bentuk fikir agama bagi kaum wanita. Golongan ibu lah yg meluangkan lebih banyak masa dengan anak-anak di rumah. Apabila golongan ibu mempunyai fikir atas agama maka anak-anak akan ditarbiah mengikut Sunnah seperti mana para sahabiah telah asuh anak-anak mereka di rumah. Oleh itu, dari rumah-rumah sahabat keluar hafiz-hafiz quran, alim dan daie’2 pembantu agama Allah. Di Perancis sendiri, asbab usaha Masturat disana maju, lebih kurang 200 ribu golongan wanita telah kembali pada Islam dan lengkap dengan Hijab pada tahun 2008 sahaja (karkuzari/laporan jemaah 4bulan Negara Jauh).

Dengan penglibatan golongan wanita dalam usaha agama/dakwah, hidayat akan cepat tersebar dengan izin Allah. Begitu juga sebaliknya. Ulama bagitahu seperti mana, Nabi Nuh as telah buat dakwah selama 950tahun, namun segelintir yg beriman asbab tentangan daripada Isteri dan anaknya. Sebaliknya, Hidayat cepat tersebar apabila wanita turut sama dalam dakwah seperti mana kefahaman agama dan dorongan drpd Siti Hajar ke atas Nabi Ibrahim dan Daripada Khadijah r.ha pada Nabi SAW. Wallahu a’lam

1 comment:

  1. Ibu adalah sekolah pertama anak-anak. Semoga para ibu dan isteri dapat wujudkan fikir agama kepada anak-anak sejak mereka di alam rahim lagi, Insya-Allah.

    ReplyDelete

JAZAKALLAH KERANA SUDI ZIARAH DAN BAGI KOMEN, INSYALLAH KALAU ADA KELAPANGAN SAYA AKAN BALAS KOMEN TUAN-TUAN.SILA TINGGALKAN E-MAIL / WEBSITE, INSYALLAH.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails