CARI DALAM BLOG INI

Loading...

Friday, December 4, 2015

GANJARAN 490JUTA

490juta di Jln Allah...

Persoalan ganjaran 700 ribu kali ganda sewaktu bertabligh

Soalan:- Apakah sandaran hadith yang dikemukakan oleh sesetengah saudara Tabligh bahawa ganjaran berzikir di jalan Allah lebih 700 ribu kali ganda. Sesetengahnya pula
mendakwa ganjaran solat adalah 490 juta kali ganda di jalan Allah.

JAWAPAN-Dengan nama Allah, yang maha pemurah, lagi maha pengasihani.

As-salāmu ‘alaykum wa-rahmatullāhi wa-barakātuh. ...Ganjaran yang agung bagi solat dan dzikir di jalan Allah tidak dibuktikan oleh satu hadith sahaja, bahkan ia diambil dari dua hadith yang berasingan.

Hadith yang pertama,

‎مَنْ أَرْسَلَ بِنَفَقَةٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ، وَأَقَامَ فِي بَيْتِهِ، فَلَهُ بِكُلِّ دِرْهَمٍ سَبْعُ مِئَةِ دِرْهَمٍ، وَمَنْ غَزَا بِنَفْسِهِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ، وَأَنْفَقَ فِي وَجْههِ ذَلِكَ، فَلَهُ بِكُلِّ دِرْهَمٍ سَبْعُ مِئَةِ أَلْفِ دِرْهَمٍ" ثُمَّ تَلَا هَذِهِ الْآيَةَ: {وَاللَّهُ يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ} (رواه ابن ماجه)1
"Sesiapa yang berbelanja di jalan Allah, sedangkan dia berada dirumahnya, akan diganjarkan bagi setiap dirham yang dibelanjakannya itu bersamaan dengan 700 dirham. Sesiapa yang turut berjuang di jalan Allah dan membelanjakan untuknya akan diganjarkan bagi setiap dirham yang dibelanjakannya itu bersamaan dengan 700 ribu dirham."  (Sunan Ibn Mājah)

Hadith yang kedua,
‎إن الصلاةَ والصيامَ والذكر يُضاعَفُ على النفقةِ في سبيل الله بسبع مئة ضِعْفٍ (رواه أبو داود)2

"Sesungguhnya (ganjaran) solat, saum dan dzikir di jalan Allah akan digandakan 700 kali lebih dari berbelanja di jalan Allah." (Sunan Abū Dāwūd)

Kesimpulan, Berdasarkan hadith pertama yang mengatakan ganjaran bagi seorang yang membelanjakan harta di jalan Allah akan digandakan 700 ribu kali ganda dan
hadith kedua pula menjelaskan ganjaran solat, saum dan dzikir di jalan Allah akan diganda 700 kali ganda daripada ganjaran membelanjakan harta (di jalan Allah).
Jadi, kami merumuskan bahawa ganjaran solat, saum dan dzikir di jalan Allah akan menjadi 490 juta (700,000 x 700 = 490,000,000)

Namun, perlu disedari bahawa ganjaran ini tidak terhad kepada mereka yang membelanjakan harta di jalan Allah sahaja melalui usaha jama'ah tabligh,  bahkan ia bersifat umum dan merangkumi sesiapa sahaja yang berjuang di jalan Allah seperti mengembara untuk menuntut ilmu, 'umrah atau jama'ah (tabligh).

Dan Allah Ta'ala lebih mengetahui.

Muntasir Zaman
Pelajar Darul Iftaa USA
Disemak dan disahkan oleh,
Mufti Ebrahim Desai.



WallahuA'lambissawab...
#mida
#khurujfisabilillah

27 comments:

  1. Salam Ustaz..boleh kongsikan alasan ustaz mengapa meninggalkan Kristian lalu menjadi Muallaf?

    ReplyDelete
    Replies
    1. insyaAllah baca...

      http://syukri-abdullah.blogspot.my/2009/06/hidayah-di-mpks.html

      Delete
    2. Ini alasan lain.....
      ADAKAH PENGANUT KRISTIAN BENAR-BENAR MENGIKUT AJARAN YESUS(ISA A.S)?

      Saya tidak fikir orang Kristian benar-benar mengikuti Yesus sebab-sebab berikut:

      1)Siapa yang berwuduk sebelum sembahyang seperti Yesus. (Keluaran 40: 30-32,
      Kisah Para Rasul 21:26)
      2)Yang sujud (dahi menyentuh di atas tanah) semasa solat seperti Yesus (Matius 26:39, Kejadian 17:. 3, Nombor 16:22, 20: 6, Joshua 05:14, 7: 6, I Raja-raja 18:42, Ayub 01:20, Nehemia 8: 6, dan Mazmur 95: 6)
      3)Saudara mereka menutup kepala seperti wanita bertudung mereka tinggal di sekitar Yesus.(Kejadian 24: 64-5, 1 Timotius 2: 9)
      4)Yang menyambut adik-beradik seperti Yesus mereka dengan berkata "Salam sejahtera kepada kamu "(1 Samuel 25: 6, Lukas 10: 5, 24:36, dan John 20: 19,21,26)
      5)Yang berpuasa dengan tidak makan dan janganlah minum seperti Yesus. (Keluaran 34:28 dan Matius 4: 2, 06:16, 17:21)
      6)Yang menjauhkan diri dari mengambil atau memberi faedah kerana ditentang oleh saya Jesus (Keluaran 22:. 25-27, Imamat 25: 35-37, Ulangan 23: 19-20,Nehemia 5: 10-11, Mazmur 15: 5, Proberbs 28: 8, Yesaya 24: 1-3,Yeremia 15:10, Yehezkiel 18: 7-9,13 & 17, 22:12, Matius 25: 14-29 danLukas 19: 11-26)
      7)Berkhatan seperti Yesus. (Kejadian 17: 10-14 dan Lukas 2:21)
      8)Jangan sekali-kali makan daging babi sebagai dilarang oleh Yesus. (Imamat 11: 7-8, Ulangan 14: 8)
      9)Tidak pernah menyentuh minuman beralkohol sebagai Yesus berkecuali daripadanya. (Imamat 10: 9-10, Bilangan 6: 1-4, Amsal 20: 1, dan Efesus 5:18)
      10)Lelaki mempunyai janggut seperti Yesus.
      "Pengikut" sebenar Yesus adalah umat Islam.

      Banyak perkara di dalam agama Kristian tidak masuk akal, itulah sebabnya banyak
      Kristian meninggalkan agama Kristian dan kembali kepada Islam.
      Dan dalam Alkitab, anda akan mendapati banyak percanggahan.

      Yesus bukan Tuhan, dia adalah rasul Allah. Dalam John 07:16 Yesus
      menjawab, "mengajar saya bukan saya sendiri. Ia datang dari orang yang dihantar
      saya. "
      Dalam Lukas 18:19 Yesus bercakap dengan seorang lelaki yang telah memanggilnya "baik,"
      bertanya kepadanya, "Mengapa kamu memanggil aku baik? Tiada siapa yang baik kecuali Allah semata-mata. "
      Dalam John 14:28 beliau berkata "Bapa saya adalah lebih besar daripada aku"
      Allah SWT sememangnya Satu dan Keesaan-Nya tidak boleh menjadi
      dikompromi oleh menyekutukan dengan-Nya - tidak dalam ibadah
      tidak juga kepercayaan.
      Menyembah Tuhan bahawa orang Islam adalah Tuhan yang sama yang orang-orang Yahudi dan Kristian
      ibadat - kerana hanya ada satu Allah. Muslim percaya bahawa semua
      Nabi Allah, termasuk Nabi Ibrahim, Nuh, Musa, Isa dan
      Muhammad, membawa mesej yang sama Pure Monoteisme.

      Delete
  2. 1)Tentang penceraian dan poligami
    -Alkitab jelas menolak poligami iaitu berteraskan monogami baik dari kitab taurat mahupun kitab injil manakala hal bercerai hanya diperbolehkan sekiranya salah satu pasangan berbuat zina DAN JIKA PASANGANNYA DICERAIKAN TANPA SEBAB MUNASABAH,IA "MENYURUH" PASANGANNYA BERZINA JIKA PASANGANNYA BERKAHWIN LAGI!Kerana menurut Alkitab,penceraian tanpa sebab yang munasabah tidak sah di mata Tuhan;bermaksud pasangan yang diceraikannya "masih pasangannya" biarpun pasangannya yg dicerainya itu telah berkahwin lain.Kedatangan nabi penyempurna pula?

    2)Tentang menghakimi
    -Di dalam perjanjian baru(kitab injil) melalui nabi isa(islam) Tuhan/Allah oleh Alkitab mengajarkan tentang menghakimi(menghukum) sesama manusia adalah "tidak layak"!.Menurut Alkitab,sesama manusia hanya "layak" untuk menasihat,mengajarkan,mendoakan sesama manusia yang berbuat salah dengan berserah kepada Tuhan/Allah untuk "menegurnya".Hukum membunuh bagi yang murtad,orang kafir juga musuh dilarang sama sekali!Malah,Mesias juga melarang mengatakan sesama saudaranya kafir juga satu kesalahan! Maksudnya,banyak kemajuan hukum selepas kedatangan Mesias dan ini juga tidak menghairankan mengapa kedatangan Mesias amat diagungkan.Kedatangan nabi penyempurna pula?..

    3)Tentang kiblat

    -Memang benar sebelum kedatangan Mesias,kiblat itu "berguna" sebagai tanda untuk menyembah Allah yang para nabi mereka sembah.Selepas kedatangan Mesias,kiblat "tidak ada gunanya lagi" KERANA orang yang percaya SETARAF dengan para nabi sebelumnya YANG MENGENAL ALLAH. Yang peliknya,kedatangan nabi penyempurna pula berbuat yg sebaliknya?..hehe..

    4)Tentang konsep syurga pesta seks

    -Syurga yang dijanjikanNya sangat berbeza dengan syurga yang dijanjikan allah muhammad yang memberi ganjaran bidadari kepada golongan lelaki saleh? syurga menurut allah islam penuh dengan nikmat dunia yang HANYA untuk golongan lelaki.Kasihan memandangkan golongan perempuan muslim sejak dari dunia hinggalah akhirat/syurga terus menerus dipoligamikan menurut agama penyempurna.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 5)Tentang Roh kudus/Roh kebenaran
      -Roh kudus menurut Islam adalah panggilan bagi malaikat jibril,tidak ada pengertian khusus tentang Roh kudus menurut Alquran? Ini tidak menghairankan,kerana nabi muhammad itu sendiri tidak dianugerah roh kudus.. Menurut Alkitab pula,para nabi2 mahupun orang benar sebelum kedatangan Mesias KESEMUANYA dianugerah Roh kudus yang bertujuan sebagai pengiring dan pembimbing oleh Roh kudus yang "diam" didalam orang pilihanNya(anak2 Allah).Dengan bimbingan Roh kudus inilah,Para nabi berkata kata mahupun bernubuat ssuatu dari Allah.Juga dengan bimbingan Roh kudus inilah seorang yang bergelar manusia melepaskan ikatan dunia dan mengenal Ia!Kerana dengan iringan roh kudus inilah seorang manusia "TIDAK INGIN BERHUBUNGAN DENGAN DUNIA" lalu menolak nikmat dunia seperti mendengar lagu dunia,menonton filem dunia,membaca buku2/novel2 dunia/surat khabar dunia,menginginkan kereta besar,menginginkan rumah besar,menginginkan nama dan pangkat,menginginkan pujian manusia,menginginkan isteri 2,3,4,MELAINKAN menginginkan syurga,menginginkan menyembah Allah dan memberitakan kerajaan-NYA!

      Kerana?
      -Mestilah kamu kudus sebab Allah itu kudus!

      Bagaimana mungkin manusia dapat menguduskan dirinya bukan?
      -Ya,dan dengan itulah anugerah Roh kudus dianugerahkan untuk kita dari diri-Nya kerana keselamatan itu bukan hanya usaha dari kita melainkan pertolongan dari-Nya iaitu melalui Juruselamat-Nya.


      6)Tentang hari sabat
      -Hari sabat menurut Alkitab adalah-hari kita untuk Tuhan-kerana dalam 6 hari Tuhan telah menciptakan segala galanya utk kita.Didalam Alkitab tidak dinyatakan dengan jelas jatuh kehari berapakah hari sabat itu?..namun yang pasti,dlam seminggu hendaklah 1 harinya dikuduskan utk bersama Tuhan.Maka menurut Alkitab,hari kudus itu hendaklah kita meninggalkan pekerjaan dan menumpukan jiwa raga kita untuk melayani Tuhan.Tujuan aku menyelitkan tentang hari sabat disini adalah kerana hari sabat termaktub dalam 10 hukum Allah yang wajib;islam pula mengklaim yg ia kesinambungan 2 agama samawi sebelumnya? oleh itu,2 agama samawi tersebut menegaskan 10 hukum Allah Yakub yang wajib dipatuhi islam dan Hari sabat adalah salah satu darinya?!..terdapat juga hujah balas wakil dari muslim yang mengatakan mereka juga menguduskan hari sabat iaitu hari jumaat?..Rasanya umat islam hanya menguduskan "solat jumaat" bukan "harinya"...

      7)Tentang kenabian muhammad

      -Teras islam yang paling mendasar sekali ialah mempercayai muhammad sebagai nabi,setuju?..Disini aku menjadi wakil bagi firman Allah Alkitab mengatakan bahawa "tidak ada satupun firman ataupun nubuat para nabi yang melayakkan muhammad bergelar sebagai nabi?"dalam erti kata lain,Allah alkitab tidak tahu menahu kenabian muhammad menurut islam melainkan muhammad sebagai manusia biasa.

      Delete
    2. 8)Tentang makanan halal/haram
      -Memang benar sebelum Mesias makanan terbahagi kpda 2 hub iaitu halal dan haram dan ia bertujuan untuk umatNya menguduskan diri(hendaklah kamu kudus sebab Allahmu kudus).Disini kita perlu memahami keseluruhan isi alkitab untuk menjawabnya;pemahaman tentang Mesias iaitu Juruselamat yang dijanjikan Allah?
      Lukas 16:16
      Hukum Taurat dan kitab para nabi berlaku sampai kepada zaman Yohanes; dan sejak waktu itu Kerajaan Allah diberitakan dan setiap orang menggagahinya berebut memasukinya.
      KJV, The law and the prophets were until John: since that time the kingdom of God is preached, and every man presseth into it.
      TR, ο νομος και οι προφηται εως ιωαννου απο τοτε η βασιλεια του θεου ευαγγελιζεται και πας εις αυτην βιαζεται
      Translit Interlienar, ho nomos {(kitab) Taurat} kai {dan} hoi prophêtai {(kitab) nabi-nabi} hoes {hingga} iôannou {yohanes} apo tote hê basileia tou theou euaggelizetai kai pas eis autên biazetai.
      Dalam erti kata lain,ikatan tanda(menguduskan diri) makanan halal/haram terlerai selepas kedatangan Juruselamat;melalui Roh kudus yang dianugerah kepada orang yang percaya.

      Markus 7:14-19
      Lalu Yesus memanggil lagi orang banyak dan berkata kepada mereka: "Kamu semua, dengarlah kepada-Ku dan camkanlah.
      Apa pun dari luar, yang masuk ke dalam seseorang, tidak dapat menajiskannya, tetapi apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya."
      [Barangsiapa bertelinga untuk mendengar hendaklah ia mendengar!]
      Sesudah Ia masuk ke sebuah rumah untuk menyingkir dari orang banyak, murid-murid-Nya bertanya kepada-Nya tentang arti perumpamaan itu.
      Maka jawab-Nya: "Apakah kamu juga tidak dapat memahaminya? Tidak tahukah kamu bahwa segala sesuatu dari luar yang masuk ke dalam seseorang tidak dapat menajiskannya,
      karena bukan masuk ke dalam hati tetapi ke dalam perutnya, lalu dibuang di jamban?" Dengan demikian Ia menyatakan semua makanan halal.
      -Kerana dengan Roh kudus yang diam didalam orang yang percaya membimbing/mengiringi perbuatan dan percakapan sseorang yang menerima anugerahNya. Manakala golongan yang menguduskan diri dengan "makanan yang tidak kudus dan dibuang di jamban" pula tidak berguna jika perbuatan dan percakapannya tidak kudus yang TIDAK PULA dapat dibuang di jamban.

      9)Tentang bersunat
      -Bersunat ini juga sama halnya dengan hukum taurat pemakanan diatas.Selepas kedatangan Mesias,sunat yang paling ditekankan ialah sunat hati(Anugerah Roh kudus yang membimbing hati manusia menolak tentang dunia dan hanya kepada Allah saja!)

      Yohanes 7:22
      Jadi: Musa menetapkan supaya kamu bersunat — sebenarnya sunat itu tidak berasal dari Musa, tetapi dari *nenek moyang kita — dan kamu menyunat orang pada hari Sabat!

      *Kejadian 17:10
      Inilah perjanjian-Ku, yang harus kamu pegang, perjanjian antara Aku dan kamu serta keturunanmu, yaitu setiap laki-laki di antara kamu harus disunat.
      -Diwajibkan bagi keturunan Abraham-

      Kisah Para Rasul 7:51
      Hai orang-orang yang keras kepala dan yang tidak bersunat hati dan telinga, kamu selalu menentang Roh Kudus, sama seperti nenek moyangmu, demikian juga kamu.

      Roma 2:26
      Jadi jika orang yang tak bersunat memperhatikan tuntutan-tuntutan hukum Taurat, tidakkah ia dianggap sama dengan orang yang telah disunat?

      *Yang peliknya hampir kesemua bumiputera sarawak tidak mengira bangsa yang bersunat sama ada beragama Kristian mahupun kepercayaan adat;mungkin disebabkan pengaruh kedatangan agama kristian itu sendiri;aku juga telah bersunat sebelum aku beragama kerana sseorang yang tidak bersunat akan dpanggil/dpermainkan dengan panggilan "si kulup".

      Delete
    3. 10)Tentang kasih sayang
      -Ajaran kristian adalah suatu ajaran yang diajarkan oleh Jesus yang amat mementingkan kasih sayang.Ini dapat dibuktikan dengan jelas bukan hanya dari apa yang diajar kpda pengikut juga dari sifat-Nya.
      nabi penyempurna?

      "When an infidel's country is conquered (in self-defence?) by a Muslim ruler, its inhabitants are offered three alternatives:

      The reception of Islam, in which case the conquered became enfranchised citizens of the Muslim state;
      The payment of a poll-tax (Jazyah) by which unbelievers in Islam obtained "protection" and become Zimmis, provided they were not idolaters (of Arabia);
      Death by the sword to those who would not pay the poll-tax. ("Dictionary of Islam", page 243).

      "..Kill those who join other gods with Allah wherever you find them; besiege them, seize them, lay in wait for them with every kind of ambush.."(Sura 9:5).


      "When you encounter the unbelievers, strike off their heads, until ye have made a great slaughter among them.."(Sura 47:4).

      "..Make war upon such of those to whom the Scriptures have been given as believe not in Allah, or in the Last Day, and who forbid not what Allah and His Apostle have forbidden...until they pay tribute.." (Sura 9:29).

      "Say to the infidels: If they desist, what is now past shall be forgiven them; but if they return, they have already before them the doom of the ancients! Fight then against them till strife be at an end, and the religion be all of it Allah's." (Sura 8:39).

      "Proclaim a grievious penalty to those who reject faith." (Sura 9:3).

      11)Tentang puasa
      -Puasa yang aku ketengahkan disini adalah tujuannya(berpuasa).Orang kristian yang kebanyakkan berpuasa adalah untuk mendekatkan/mengeratkan hubungan dengan Tuhan.Biasanya umat kristian berpuasa pada hari tidak bekerja dan tidak diketahui saudaranya sendiri dengan mengurung diri di dalam bilik ataupun rumah sambil berdoa.Menurut islam pula,puasa lebih kepada "berniat" ataupun untuk mendapatkan ssuatu? ini dapat dilihat dengan jelas jenis2 ganjaran yang akan diterima menurut islam bergantung dengan jenis2 puasanya.Dalam erti kata lain,puasa bagi umat islam lebih kepada terpaksa(bersebab).

      12)Tentang Jin
      -Jin kafir ataupun Jin Islam?Menurut islam,Hasan al-Basri berpendapat : bahawa Jin keturanan Iblis, seperti manusia keturunan Adam. Dari dua kelompok ini ada yang beriman dan ada yang kafir, keduanya juga berhak mendapatkan pahala dan seksaan dari Allah. Mereka yang beriman dari keduanya adalah kekasih Allah dan mereka yang kafir adalah Setan.
      Ibnu Abbas berpendapat : Jin adalah keturunan Jann, mereka bukan setan, mereka bisa mati dan mereka ada yang beriman dan ada yang kafir. Sedangkan setan adalah anak Iblis mereka tidak akan mati kecuali bersama-sama Iblis.

      ayat Al-Jin: 11:

      Artinya : Dan bahwasanya di antara kami (bangsa Jin) ada orang-orang yang sholeh, dan adapula yang tidak demikian. Kami menempuh jalan yang berbeda-beda.
      -Menurut Alkitab? Jin adalah golongan setan!

      Delete
    4. 13)Tentang persepuluhan
      -Persepuluhan atau 1/10 ialah persembahan hasil oleh orang yahudi juga kristian sebagai tanda bersyukur diatas rezeki dan campur tangan Tuhan kepada kita.Persembahan ini mestilah diberikan kepada rumah Tuhan(gereja) iaitu 1/10 dari hasil pendapatan kita tiap2 bulan.
      *Semua kristian yg taat akan persembahan persepuluhan ini mengakui diberkati/tiada masalah kewangan kerana Tuhan akan menambahkan lagi hasil pendapatan umatNya yg tidak mengasihi harta dunia lebih dariNya.

      14)Tentang Ketuhanan
      -Seperti juga dengan kenabian muhammad-Alkitab mahupun kristian sendiri menolak kesamaan Allah yakub adalah allah yang disembah oleh muhammad melalui perbezaan ajaran yang nyata dalam senarai di atas!

      *allah swt mu?ya,allah muhammad.

      Delete
    5. 10)Tentang kasih sayang
      -Ajaran kristian adalah suatu ajaran yang diajarkan oleh Jesus yang amat mementingkan kasih sayang.Ini dapat dibuktikan dengan jelas bukan hanya dari apa yang diajar kpda pengikut juga dari sifat-Nya.
      nabi penyempurna?

      "When an infidel's country is conquered (in self-defence?) by a Muslim ruler, its inhabitants are offered three alternatives:

      The reception of Islam, in which case the conquered became enfranchised citizens of the Muslim state;
      The payment of a poll-tax (Jazyah) by which unbelievers in Islam obtained "protection" and become Zimmis, provided they were not idolaters (of Arabia);
      Death by the sword to those who would not pay the poll-tax. ("Dictionary of Islam", page 243).

      "..Kill those who join other gods with Allah wherever you find them; besiege them, seize them, lay in wait for them with every kind of ambush.."(Sura 9:5).


      "When you encounter the unbelievers, strike off their heads, until ye have made a great slaughter among them.."(Sura 47:4).

      "..Make war upon such of those to whom the Scriptures have been given as believe not in Allah, or in the Last Day, and who forbid not what Allah and His Apostle have forbidden...until they pay tribute.." (Sura 9:29).

      "Say to the infidels: If they desist, what is now past shall be forgiven them; but if they return, they have already before them the doom of the ancients! Fight then against them till strife be at an end, and the religion be all of it Allah's." (Sura 8:39).

      "Proclaim a grievious penalty to those who reject faith." (Sura 9:3).

      11)Tentang puasa
      -Puasa yang aku ketengahkan disini adalah tujuannya(berpuasa).Orang kristian yang kebanyakkan berpuasa adalah untuk mendekatkan/mengeratkan hubungan dengan Tuhan.Biasanya umat kristian berpuasa pada hari tidak bekerja dan tidak diketahui saudaranya sendiri dengan mengurung diri di dalam bilik ataupun rumah sambil berdoa.Menurut islam pula,puasa lebih kepada "berniat" ataupun untuk mendapatkan ssuatu? ini dapat dilihat dengan jelas jenis2 ganjaran yang akan diterima menurut islam bergantung dengan jenis2 puasanya.Dalam erti kata lain,puasa bagi umat islam lebih kepada terpaksa(bersebab).

      12)Tentang Jin
      -Jin kafir ataupun Jin Islam?Menurut islam,Hasan al-Basri berpendapat : bahawa Jin keturanan Iblis, seperti manusia keturunan Adam. Dari dua kelompok ini ada yang beriman dan ada yang kafir, keduanya juga berhak mendapatkan pahala dan seksaan dari Allah. Mereka yang beriman dari keduanya adalah kekasih Allah dan mereka yang kafir adalah Setan.
      Ibnu Abbas berpendapat : Jin adalah keturunan Jann, mereka bukan setan, mereka bisa mati dan mereka ada yang beriman dan ada yang kafir. Sedangkan setan adalah anak Iblis mereka tidak akan mati kecuali bersama-sama Iblis.

      ayat Al-Jin: 11:

      Artinya : Dan bahwasanya di antara kami (bangsa Jin) ada orang-orang yang sholeh, dan adapula yang tidak demikian. Kami menempuh jalan yang berbeda-beda.
      -Menurut Alkitab? Jin adalah golongan setan!

      Delete
    6. Kalau edison casanova benar2 ingin mencari kebenaran ttg ajaran kristian dgn islam serta perbamdingannya,edison bole rujuk dgn org2 pakar spt Dr zakir naik,ceramah bliau ttg pekara ni bnyak d internet,dsbnya....terpulang kpd pnerimaan masing2...aku bangga dan bsyukur dgn islam yg aku anuti..aku hanya mnyampaikn,Allah yg bg hidayah....

      Delete
    7. Selamat sejahtera dan terima kasih diatas komen balas saudara.sejujurnya,kesekian kali aku telah mendengar nma Dr zakir Naik dipaparkan apabila berdebat tentang agama?..terasa terdengar lucu apabila melihatkan iman umat islam di malaysia HANYA bersandarkan kepada Dr Zakir Naik semata-mata?..lebih2 lagi apabila melihatkan video tuduhan dan dalil buta yang dilontarkan Dr Zakir Naik didalam debat nya dari sudut Islam bertanya dan Kristian menjawab.
      -Pernahkah saudara melihat video debat Tokoh Atheis Ali Sina berdebat dengan Dr Zakir Naik dari sudut pandang "Kami pula yang bertanya tentang Islam?

      -Jika benar saudara pernah membandingkan tentang agama Islam dengan Kristian,rasanya,perbandingan yang saudara bandingkan itu hanyalah "perbandingan berat sebelah?"

      Mengapa aku berkata demikian?..sebelum aku menjadi seorang yang beragama hari ini,aku telah mengkaji dan membandingkan banyak agama dunia lainnya seperti Islam,Kristian,Hindu,Buddha,Yahudi juga kepercayaan adat.Mungkin saudara agak terkejut jika aku pernah tertarik dengan Kristian juga Buddha?..TAK MUNGKIN saudara dapat berkata saudara bangga menjadi seorang islam jika saudara mengetahui dengan mendalam tentang kebenaran islam itu sendiri???..dari Alquran,hadis2 sahih,sirat rasul,buku sejarah islam dan berbelas-belas buku lain yang pernah ku baca telah merungkap kegelapan pekat yang paling mendasar skli tentang islam bertuhankan sang allat/allah dewa agama pagan yang disembah muhammad???..tentang jarahan perang,tentang perbudakkan,tentang isteri2nya,tentang pembunuhan,tentang pemerkosaan,tentang perompakkan,tentang "kenabian" muhammad yang dinabikan isteri pertamanya khadijah,tentang keturunan muhammad sendiri,tentang aturan2 pelik ganjil muhammad@allat/allahnya..banyak sekali..

      Dengan kata lain,aku lebih mengiyakan ucapan bangga seorang penganut buddha jika dibandingkan jeritan bangga seorang umat islam.

      Hidayah yang Allah bagi?..
      -Jika tak keberatan,minta izin kpda saudara utk sma berkongsi "kesaksian" hidayah yang saudara terima dari allat/allah saudara??..
      -Jika saudara tidak keberatan,luangkanlah masa saudara untuk menonton beribu video kesaksian yang telah mengenal TUHAN YANG SEJATI di youtube(aku telah melihat banyak video saranan saudara tentang zakir naik di youtube)
      *Saudara boleh bandingkan sendiri kesaksian iman sejati seorang yang telah mengenal Tuhan yang benar dengan iman buta ilham dorongan zakir naik.Terima Kasih dan selamat malam.

      Delete
  3. Minta maaf ustaz..rasanya ustaz dulu bergelar kristian hanyalah sebagai "gelar" je melihatkan pemahaman saudara tentang alkitab yang ternyata salah.

    Banyak perkara di dalam agama Kristian tidak masuk akal, itulah sebabnya banyak
    Kristian meninggalkan agama Kristian dan kembali kepada Islam.
    Dan dalam Alkitab, anda akan mendapati banyak percanggahan.

    -Hehe..pemikiran sebegini hanyalah dari sseorang tidak mengenal alkitab dan tidak memahami isinya.

    14 penjelasan yang ku senaraikan diatas adalah antara perbezaan yang nyata diantara ajaran Allah Alkitab dengan allah swt alquran.Dengan itulah islam tidak layak dikategorikan kesinambungan dengan agama samawi sebelumnya(kristian/yahudi).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallah....Allah yg beri hidayat kpd siapa yg dkehendakinya..Allah jg menarik hidayat kpd sesiapa yg dkehendakinya...tidak ada paksaan dlm islam...

      Delete
    2. Subhanallah....Allah yg beri hidayat kpd siapa yg dkehendakinya..Allah jg menarik hidayat kpd sesiapa yg dkehendakinya...tidak ada paksaan dlm islam...

      Delete
    3. Edison..tuhan kita adalah sama..iaitu Allah subhanawata ala...Allah tidak beranak atau diperanakkan,Dialah tempat pergantungan seluruh makhluk..dan tidak ada yg setara dengannya..masuklah islam nescaya,kamu akan selamat dunia dan akhirat..Allah yg menghidupkan dan dia yg mematikan,segala yg berlaku daam dunia dlm pemerhatian Allah subhanawata ala....tidak ada paksaan dalam agama...

      Delete
    4. Masakan Allah punya ’Anak Allah’?
      Dari pelbagai sudut dan tempat, suara
      teman-teman Muslim berseru nyaring
      bahwa ”Allah tidak beranak dan tidak
      diperanakkan”. Menirukan apa yang
      diserukan dalam Quran sampai 26 kali!
      Seruan ini adalah bagian dari azaz
      Tauhid yang memproklamasi penolakan
      atas azas apapun yang bernuansa
      ”mempersekutukan” Allah dengan
      seseorang oknum lainnya, termasuk
      azaz Tritunggal dari Kristianitas yang
      mengimani bahwa Yesus adalah ”Anak” Tuhan. Namun masalah utamanya
      bukan terletak pada ”ke-tauhid-annya”, melainkan terletak pada istilah
      ”Anak” di sini -- yaitu ”waladun” -- telah dipahami Islam dalam arti biologis.
      Karena hadirnya istilah ”Bapa” dan ”Anak”, Muslim tradisional memahami
      bahwa ”Tuhan Bapa” yang ber-gender laki-laki, telah melakukan
      persetubuhan dengan Maria (sebagai istri/ibu), yang membuahkan Isa
      sebagai Anaknya Allah. Memang latar belakang jaman jahiliyyah Arab hanya
      dapat mengartikan ”anak” dalam satu konteks, yakni hasil perkawinan
      seorang pria dengan wanita. Oleh anggapan sepihak inilah , maka gencarlah
      ayat-ayat yang mengutuki mereka yang mengatakan ”Tuhan punya Anak”,
      karena telah mengotorkan kemaha-sucian Allahyang kawin-mawin:
      ”Dia tidak beristri dan tidak beranak” (Qs 6:101).
      ”Bagaimana Dia mempunyai anak padahal Dia tidak mempunyai istri” (Qs 6:10).
      ”Maha Suci Allah dari mempunyai anak...”(Qs 4:171).
      ”Orang Nasrani berkata: ’Al Masih itu putera Allah’...dilaknati Allah-lah
      mereka.” Hai Isa putra Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia:
      Jadikan aku dan ibuku dua orang Tuhan selain Allah”(Qs 9:30 dan 5:116).
      Dan untuk memperkuat kemanusiaan sejati dari Isa dan ibunya, quran
      menambahkan:
      ”Al Masih putera maryam itu hanyalah seorang rasul...dan ibunya seorang
      yang sangat benar, keduanya memakan makanan.”(Qs 5:75).
      Namun bagi umat Kristiani, wahyu ini adalah sia-sia jikalau dimaksudkan
      untuk menegor mereka, karena sungguh tidak kena-mengena dengan ajaran

      Delete
    5. dan iman Kristiani yang ingin dikecam. Mereka malahan akan turut
      mengecam hal yang sama!
      Umat Kristen paling percaya lebih dari
      siapapun, bahwa Maria tidak diperistrikan
      oleh siapapun dan adalah perawan ketika
      mengandung Yesus dalam tubuhnya. Yesus
      bukan hasil karena pembuahan biologis benih
      manusia, melainkan karena kandungan Roh
      Kudus (Luk. 1:35). Tuhan ”Bapa” tidak
      mungkin punya istri, dan tidak berhubungan
      seks dengan siapapun untuk menghasilkan
      anak siapapun. Itu hanyalah tuduhan-nyasar
      yang justru mengundang pertanyaan dari mana pengetahuan demikian itu
      diperoleh dan dimasukkan dalam kesucian keagamaan.
      Islam menolak bahwa Allah dan manusia bisa saling berinkarnasi. Benar!
      Memang tak mungkin manusia ”berinkarnasi” menjadi Allah. Tetapi teman
      Muslim sering lupa bahwa sebenarnya tidak ada masalah apapun bilamana
      Allah sendiri yang ingin berinkarnasi menjadi manusia. Jangankan Allah,
      iblis-pun bisa berinkarnasi (dalam ujud lain) ke dalam diri manusia lalu
      terjadilah apa yang diistilahkan sebagai ”kerasukan setan”. Kita harus
      mengakui bahwa sesungguhnya tidak ada istilah yang lebih tepat daripada
      ”Anak” untuk mengkomunikasikan konsep inkarnasi Firman Allah (yang
      berhakekat sama dengan Allah, lihat Yoh.1:1) menjadi anak manusia.
      Kenapa? Karena di sini tersangkut suatu ”kelahiran-spiritual” yaitu ”inkarnasi
      (penjelmaan) Kalimat Allah” menjadi anak manusia Yesus dalam dwi-kodrat
      Allah-Manusia.
      Percakapan Yesus dengan Nikodemus (Yohanes 3) memberikan penerangan
      ilahi bahwa kita-kita ini baru bisa masuk dalam Kerajaan Allah bersama Sang
      Anak (“yang dilahirkan-spiritual dalam Roh Kudus”) apabila posisi kita-pun
      telah diubahkan oleh Roh Kudus sebagai anak Allah yang dilahirkan kembali
      (ayat 3).
      Dalam Quran, puncak komunikasi antara Allah dan umatNya adalah tetap
      dengan menampilkan seorang manusia Muhammad yang tetap berfungsi-
      utama sebagai nabi untuk memberitakan Firman Tuhan. Namun dalam
      Alkitab, pada puncak komunikasi Nya, Nabi yang diutus adalah Sang Firman
      Sang Kalimat) yang senantiasa berwahyu, bukan seperti nabi lainnya yang
      ada kalanya menerima wahyu dan ada saat lainnya tidak menyampaikan
      wahyu. Lebih dari itu Sang Firman kini harus bertindak dalam rancangan
      penyelamatan manusia yang final, bukan hanya sebagai pemberita Firman!

      Delete
    6. Ilustrasi Tiongkok tepat menggambarkan beda antara guru-guru biasa (yang
      hanya memberitakan) dibandingkan dengan Sang Guru (yang
      menyelamatkan):
      ”Ketika seorang muridnya jatuh ke dalam sebuah sumur yang dalam,
      seorang guru biasa berseru-seru ke bawah dari pinggiran sumur,
      mengajarkan apa-apa yang harus diperbuat oleh si murid agar dapat
      keluar dari sumur tersebut dengan selamat. Ia hanya dapat berbuat
      terbatas begitu. Tetapi seorang Sang Guru bukan hanya berseru-seru
      dari atas sumur, melainkan ia menerjunkan dirinya sendiri ke bawah
      demi menolong dan mengangkat muridnya keluar dari sumur tersebut,
      yang tidak kuasa dilakukan oleh murid itu sendiri.”
      Itulah yang terjadi dengan Sang Nabi paling akhir, Sang Kalimat, Anak Allah
      sendiri yang bernama Yesus seperti yang dikatakan dalam Kitab Ibrani:
      ”Setelah pada jaman dahulu Allah berulang kali dan dalam pelbagai cara
      berbicara kepada nenek moyang kita dengan perantaraan nabi-nabi, maka
      pada zaman akhir ini Ia telah berbicara kepada kita dengan perantaraan
      AnakNya...Oleh Dia, Allah telah menjadikan alam semesta. Ia adalah cahaya
      kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah dan menopang segala yang ada
      dengan FirmanNya...” (Ibr 1:1-3).
      Ya, ini bukan hanya sekedar pengajaran dari seorang duta atau utusan atau
      nabi biasa. Hal ini persis dinubuatkan oleh Yesaya, 700 tahun sebelumnya
      untuk mengokohkan peran-final dari seorang Juruselamat dan Penebus!
      Cobalah renungkan apakah nubuat-besar ini dapat dikarang-karang manusia
      purba dan menjadi ayat palsu?
      ”Maka Ia (Tuhan) menjadi Juruselamat mereka...
      Bukan seorang duta atau utusan, melainkan Ia sendirilah yang menyelamat -
      kan mereka. Dia-lah yang menebus mereka; dalam kasihNya dan belas
      kasihanNya...Ya TUHAN (YAHWEH), Engkau sendiri Bapa kami; namaMu
      ialah ”Penebus kami” sejak dahulu kala” (Yes. 63:9, 16).
      Ya, kali ini yang dilakukan oleh Sang Anak adalah penyelamatan final, satu
      kali untuk selamanya (once and for all) ditawarkan kepada kita secara
      langsung, yaitu kepada Anda dan saya.
      Akhirnya, amat perlu disadari oleh teman kita Muslim bahwa istilah ANAK
      atau ketuhanan Yesus bukanlah bikinan Paulus (dengan melawan pengajaran
      murid-murid Yesus lainnya) dan bukan pula akal-akalan manusia Kristen.
      Teman Muslim seharusnya gampang untuk menyimak sendiri (di Alkitab)

      Delete
    7. bahwa istilah dan posisi keilahian itu justru selalu dipakai oleh setiap murid-
      murid Yesus. Ya Petrus, ya Yakobus, ya Matius, ya Markus, ya Yohanes...
      semuanya! Bahkan benar bahwa itu adalah istilah semesta alam, dipakai oleh
      Tuhan-Allah sendiri sejak awal muda, dan juga oleh malaikat dan para nabi.
      Itu ditujukan khusus untuk Yesus Al-Masih, dan yang dikonfirmasi balik oleh
      diriNya!
      Tak percaya?
      Periksalah sendiri Kitab Yesaya 9:5; Hosea 11:1; Mazmur (Zabur) 2:7;
      Matius 3:17; Lukas 1:32; Yohanes 10:36.
      Bahkan istilah ANAK ALLAH ini terpaksa diakui oleh musuh-musuh Yesus,
      diketahui dan dikonfirmasi oleh semua setan dan iblis!
      Kepala pasukan Romawi dan para-prajuritnya yang menyalibkan Yesus harus
      berkata :
      ”Sungguh, ia ini adalah Anak Allah” (Mat. 27:54).
      Iblis-pun berkata :
      ”Jika Engkau Anak Allah, perintahkanlah supaya batu-batu ini menjadi roti” (Mat 4:3)
      ”Apa urusanMu dengan kami, hai Anak Allah?” ( Mat.8:29)
      ”Mereka (roh-roh jahat) jatuh tersungkur dihadapanNya dan berteriak : ”Engkaulah
      Anak Allah” (Mrk 3:11).
      Ingat, bagaimanapun manusia tak berkuasa menjadikan dirinya Anak yang
      berhakekat Allah. Tetapi Allah berkuasa –tak ada masalah—me-NUZUL-kan
      diriNya/FirmanNya menjadi sebagai Anak Manusia, seibarat Dia dipercaya
      menuzulkan KalimatNya menjadi Al-Quran! Tuduhan telah salah kaprah, dan
      salah sasaran. Tak ada kaum Nasrani yang berimankan Allah kawin-mawin
      dengan “Istri-Allah” (Maryam) yang membuahkan Anak Allah secara bologis!
      Kita ingin bertanya balik: “Ketika teman Muslim tetap menuduh Kristiani
      sesat dengan kepercayaan akan sosok “Anak Allah”, maka apa yang mereka
      sangkakan tentang makna “Anak Allah” yang ada dibenak orang Kristiani
      yang sesat itu? Jawaban mereka akan sesat sendiri, karena apa yang mereka
      sangkakan itu tak pernah ada dibenaknya orang Nasrani, kecuali dibenaknya
      Muslim sendiri!
      Jadi jikalau Allah, malaikat-malaikat, para nabi (dan semua setan) telah
      menghadirkan realitas ANAK bagi Allah, maka atas wewenang apa orang-
      orang boleh menajisi dan membatalkan seorang Anak Allah, dengan
      sangkaannya yang sesat itu? Dan jikalau Allah sendiri yang mengumumkan :
      ”Aku memiliki seorang ANAK”, dan membuktikannya (!), maka Muslim
      manakah yang dapat menutup mulutnya Allah”?

      Delete
  4. Tuhan Alkitab sama dengan Allah Alquran ?
    Banyak orang beranggapan bahwa Tuhan dalam Alkitab dan Tuhan dalam
    Al-quran adalah sama dan satu, hanya namanya atau sebutannya saja
    yang berbeda. Karena sama-sama menyembah ”Allah”, satu-satunya
    Tuhan yang Esa, maka mereka yakin bahwa Kristen dan Islam memang
    menyembah Allah yang sama. Namun bahwa monoteisme itu SATU ALLAH
    tidak berarti bahwa identitas dari Tuhan yang Esa itu sama pada kedua
    agama tersebut. Orang-orang dizaman purba bahkan mungkin telah
    mengajarkan bahwa Baal atau Molokh adalah satu-satunya Tuhan yang
    benar dan yang Maha Kuasa, namun itu tidak menjadikannya sama denga
    Tuhan orang Kristiani atau Allah orang Muslim.Begitu pula halnya bahwa
    Allah orang Kristiani dan Islam tidak dijamin kesamaanya hanya karena
    keduanya mengklaim Tuhan yang Esa.
    Tuhan-Alkitab telah mengungkapkan hakikat Nama dan DiriNya sedemi-
    kian rincinya sehingga mustahil dirancukan dengan hakikat dan jati-diri
    Tuhan yang lainnya. Klaim bahwa Tuhan Elohim adalah sama dengan Allah
    Islam tidak boleh berhenti pada klaim semata, tetapi harus dibukti-kan
    melalui sains, catatan arkeologi, dan/ atau sejarah. Harus dicarikan asal-
    usul Allah, namaNya, attribut-attribut Allah, dan asal-usul pewahyu-an
    dan agen-pewahyu dan ritual penyembahanNya. Dari apa yang terfakta,
    ternyata klaim tersebut malah membuktikan sebaliknya, yaitu bahwa
    kedua TUHAN dan ALLAH ini praktis tidak ada samanya disegala bidang!
    (lihat berikutnya).
    Adapun nama “Allah” yang sama tidak bisa dipakai sebagai bukti, karena
    kita tahu bahwa itu hanyalah sebutan bahasa Indonesia/Arab dalam
    komunikasi masyarakat sehari-hari. Sama halnya sebutan “Tuhan”, itu
    bukan nama hakiki pribadiNya, melainkan sebutan populer belaka.
    Bagaimanapun, nama hakiki Allah tentulah nama surgawi dengan unsur

    ReplyDelete
    Replies
    1. unsur yang tidak mungkin dapat dimampatkan dalam 26 abjad aksara
      ciptaan manusia. Kitab Suci asli dalam bahasa Ibrani atau Yunani tidak
      mengenal nama ALLAH. Yang ada adalah nama YAHWEH (diterjemahkan
      dalam Alkitab sebagai TUHAN, dengan huruf besar semua). Itupun bukan
      nama hakiki-final-mutlak diriNya. Melainkan masih berunsur Ibrani.
      Jadi orang-orang Kristen malahan selalu bertanya-
      tanya kepada teman-teman Muslim, darimana dan
      kenapa nama YAHWEH yang sudah diperkenalkan
      sendiri oleh Tuhan selama beribu-ribu tahun itu
      (Keluaran 3:13-15), kini tiba-tiba menjadi perlu diganti
      menjadi nama ALLAH (”siapanya”) tetapi tanpa
      diperkenalkan ”apa”nya? Bukankah Allah yang
      menurunkan wahyu Quran awal-awal di Mekah hanya
      disebut sebagai ”Rabb”(Tuhan), lalu tiba-tiba disebut
      juga sebagai ”Allah” tanpa penjelasan ?
      Samuel Zwemer, seorang pakar masalah keagamaan
      Timur Tengah mencatat bahwa para penulis Islam
      kurang kritis terhadap nama atau etimologi. ”Hampir
      semua penulis tersebut beranggapan bahwa Allah Al-
      Quran mempunyai identitas dan eksistensi yang sama
      dengan ”YAHWEH” yang dinyatakan oleh Alkitab”.
      Sebutan Allah dan panggilan sifat-sifat boleh saja
      sama, namun apakah perilaku, pribadi dan jiwa kedua
      Allah tersebut sama? Mari kita meresapi apa yang dicerahkan oleh Dr.
      Robert Morey dan Dr.RC Sproul dibawah ini :
      Tuhan yang hadir dan aktif didunia vs Allah yang kehadiranNya
      pasif
      Allah Alkitab hadir, exist, dan tampak dalam kehadiranNya ditengah-
      tengah umatNya. Ia berbicara langsung dengan manusia (termasuk nabi-
      nabi Allah). Ia bernubuat diantara sejarah manusia. Ia bermujizat diantara
      para saksi. Ia tidak menjadi penonton atau agen sejarah, dan hanya
      berwahyu lewat malaikat, melainkan bertindak secara pribadi dan ber-
      inkarnasi menjadi manusia. Ia masuk dalam sejarah kehidupan manusia
      secara aktif. Mendengar, mengajari, menuntun, melayani, memulihkan,
      meneguhkan, memberi contoh teladan, dan melaksanakan/ menggenapi
      janji-janji Allah untuk menyelamatkan umat manusia. Sebaliknya Allah Al-
      Quran bahkan tidak pernah berbicara dan bertindak langsung dengan
      manusia, kecuali lewat dua tahapan sesama makhluk, yaitu Jibril dan nabi.

      Delete
    2. Tuhan yang dikenal oleh umatNya vs Tidak dapat dikenal
      Tuhan Alkitab dapat dan perlu dikenal oleh umatNya. Yesus Kristus
      sengaja datang ke dunia agar manusia boleh mengenal Tuhan (Yoh.17:3).
      Bahkan manusia dapat datang dan berhubungan secara pribadi dengan
      Tuhannya. Namun dalam Islam, Allah tidak dapat dikenal dan tidak perlu
      dikenalkan oleh umatNya yang hamba belaka. Allah begitu tinggi dan
      mulia, sehingga tidak ada seorang manusiapun yang pernah secara
      pribadi mengenalNya. Jangankan Allah, malaikat pewahyu yang Roh pun
      praktis tidak dikenal oleh Islam (Qs 17:85). Allah Al-Quran berada
      ditempat yang berlainan dimensi, dan relative abstrak, sehingga tidak ada
      seorang yang pernah secara pribadi mengenalNya.
      Tuhan itu suatu Pribadi vs Bukan suatu Pribadi
      Tuhan Alkitab dikenal sebagai suatu pribadi. Ia memiliki kecerdasan,
      emosi, dan kehendak yang menjadi ciri-ciri suatu pribadi. Hal ini berlainan
      dengan Allah Islam yang tidak dikenal sebagai suatu pribadi, sebab hal itu
      akan dianggap merendahkan Allah setara dengan tingkat manusia biasa.
      Tuhan Roh vs Allah bukan-Roh
      Pandangan bahwa Allah itu suatu pribadi atau suatu roh merupakan
      hujatan bagi Muslim, karena pandangan semacam ini adalah ”membatasi”
      dan merendahkan Allah yang Maha Mulia. Islam menolak setiap gambaran
      yang spesifik tentang Allah. Sebab Allah bukan pribadi, bukan roh, bukan
      ”Bapa”, bukan apa saja yang bisa dilukiskan manusia. Sebaliknya, hakikat
      ”Tuhan adalah roh” merupakan landasan dari Tuhan-Alkitab sebagaimana
      yang diajarkan Yesus sendiri :”Allah itu Roh dan barangsiapa meyembah
      Dia, harus menyembahNya dalam roh dan kebenaran”(Yohanes 4:24).
      Tuhan menurut doktrin Trinitas vs Allah menurut doktrin Tauhid
      Tuhan Alkitab adalah Tuhan Trinitas yaitu Bapa, Putera, dan Roh Kudus.
      Pengertian trinitas bukanlah pengertian politeistis ”tiga Tuhan”, melainkan
      satu Tuhan yang Esa yang menyatakan diriNya dalam ujud tiga pribadi.
      Al-Quran yang berazas kan Tauhid menolak tegas konsep trinitas. Ia
      menolak Bapa, menolak Yesus sebagai Anak, dan menolak Roh Kudus
      sebagai Allah. Sayangnya Al-Quran menggambarkan Yesus yang
      dipercayai orang Kristen sebagai anak biologis dari Bapa, yang dikaitkan
      dengan relasi ”suami-istri” dan ”makan-minum” jasmani seperti yang
      terlihat dalam QS 6: 101 dan 5:75. (Untuk penjelasan yang baik dari azas
      Trinitas ini, lihat booklet ” Siapa Allah dan Apa AlkitabNya ”).
      Tuhan yang tidak bisa mengingkari DiriNya vs Yang mengingkari
      DiriNya
      Tuhan Alkitab ”dibatasi” oleh hakikatNya sendiri yang Maha Baik. Ia tidak
      menciptakan dari diriNya kejahatan atau kesusahan. Itu semua adalah
      akibat dari dosa-dosa kita sendiri (lihat booklet ’Siapa Allah dan Apa

      Delete
    3. AlkitabNya”). Allah sejak semula menciptakan segala sesuatu dalam
      keadaan baik (Kej.1). Tuhan Alkitab bukanlah Tuhan yang dapat
      melakukan apa saja yang bertentangan dengan hakikatNya Yang Maha
      baik, Maha Kudus, Yang Maha Benar. Tuhan tidak bisa mengingkari
      diriNya sendiri. Dia yang Maha Benar tidak berubah menjadi tidak benar
      dengan cara menipu-daya, apapun alasannya. Dalam Alkitab, kita berkali-
      kali diberitahu bahwa:
      ”Aku, TUHAN, selalu berkata benar, selalu memberitakan apa yang lurus”
      (Yes.45:19),”Tuhan yang tidak berdusta” dan ”Allah tidak mungkin
      berdusta” (Titus1:2; Ibr6:18).
      Ditegaskan lagi bahwa Tuhan tidak dapat menyangkal diriNya sebagai
      Tuhan dengan segala sifat-sifat benar yang dimilikiNya (2 Timotius 2: 13).
      Namun Islam mengimani bahwa Allah Maha Besar tidak dibatasi oleh
      apapun, tidak juga oleh hakikatNya sendiri. Allah dapat melakukan apa
      saja, kapanpun Dia mau, di tempat manapun, dan Dia berada dan
      berotoritas paling atas tanpa batas.
      Allah yang Maha Baik ini bisa menciptakan ketidak-baikan, misalnya
      manusia diciptakan dalm keadaan susah-payah (Qs 90:4). Karena alasan
      tertentu Allah juga bisa menjuluki diriNya sebagai sebesar-besar/sebaik-
      baik penipu daya (QS 3:54,8:30, baca bahasa dan istilah aslinya). Dan
      Allah ini dengan alasan tersendiri, diam-diam menyesatkan semua orang
      ketika Ia menggantikan Isa Al-Masih yang hendak disalibkan itu dengan
      seorang Isa-Isa-an yang tidak pernah diketahui identitasnya dan alasan-
      nya.
      Tuhan yang konsisten dalam hukumNya vs Tidak konsisten, bisa
      berubah diatas hukumNya
      Tuhan Alkitab ”dibatasi” oleh hakikat keberadaanNya sendiri. Dia
      sepenuhnya dapat dipercaya dan konsisten. Dia tidak berdiri diatas
      Hukum. DiriNya adalah HukumNya, dan HukumNya adalah diriNya. Dia
      tidak berubah dahulu, sekarang dan selamanya. Namun Allah Al-Quran
      tidak mesti demikian. Ia berdiri tidak terikat oleh sifat-sifatNya maupun
      kata-kataNya sendiri. Allah dimengerti sebagai Pencipta Hukum. Dia
      berdiri diatas i Hukum. Maka kata-kata Allah tidak perlu selalu kekal,
      melainkan bisa digantikan olehNya lewat waktu dan keadaan yang
      diinginkanNya. Itu melahirkan pewahyuan ayat-ayat nasakh (yang
      menggantikan) terhadap ayat-ayat mansukh (yang digantikan). Surat-
      wahyu-Nya yang tadinya diturunkan secara kronologis juga diubahNya
      sendiri secara sengaja menjadi non-kronologis, tanpa perlu memberi
      tahukan alasannya. Akibatnya Quran harus disusun ulang urutannya oleh
      Jibril yang sama, menjadi urutan seperti yang kita kenal sekarang ini
      dimana Surat-surat Quran yang lebih panjang umumnya mendahului
      Surat yang lebih pendek.

      Delete
    4. Kasih Tuhan yang substansif vs Kasih Allah yang kurang jelas
      substansinya
      Kasih Tuhan Alkitab adalah sifat utama yang paling menonjol dan yang
      ditonjolkan. Karena kasih itulah maka Tuhan habis-habisan merancangkan
      penyelamatan khusus bagi manusia, yang memungkinkan kita semua
      diselamatkan secara khusus seperti yang tertulis dalam Yohanes 3:16.
      Tuhan mempunyai rasa kasih kepada ciptaanNya, sekalipun manuisa itu
      kafir atau mendurhakaiNya.
      Sebaliknya kasih bukanlah sifat utama Allah Al-Quran, melainkan kemaha-
      besaranNya.
      Konsep kasih Tuhan Elohim yang menjadikan diriNya ”punya perasaan”
      merupakan hal yang asing dalam ajaran Islam karena hal itu hanya akan
      menempatkan Allah Al-Quran menjadi kerdil setara dengan manuisa
      biasa. Walau teman-teman Muslim sering mengklaim bahwa Allah itu
      maha pengasih & penyayang, namun sifat-sifat ini tidak pernah
      disubstansikan oleh Allah sendiri. Hubungan pengalaman para Muslim
      dengan realitas kerahiman Allah sulit ditampakkan. Muslim tidak pernah
      mengenal Tuhan Elohim yang berkorban bagi umatNya. Allah dianggap
      telah Maha Rahim oleh teman-teman Muslim karena ia telah memberikan
      hujan, embun, sinar, udara dan lain-lain secara gratis, yang oleh para
      Kristiani lebig dianggap sebagai tanggung jawab Tuhan Elohim, bukan
      Kasih yang berkorban!
      Tuhan pemberi anugerah keselamatan vs Allah menunggu usaha
      manusia mencari-cari keselamatan
      Dimana-mana Alkitab berbicara tentang anugerah Tuhan yang memberi-
      kan keselamatan kepada manusia berdosa melalui penebusan Yesus
      Kristus. Ia adalah Juruselamat yang bertindak selaku Pengantara/ Juru-
      syafaat antara manusia dan Tuhan.(1 Timotius 2:5)
      Dalam Al-Quran tidak terdapat konsep anugerah keselamatan Allah. Tidak
      ada Juruselamat Penebus, juga tidak ada Pengantara. Yang ada hanya
      usaha amal-ibadah masing-masing untuk mencapai keselamatannya.
      Dengan sejumlah perbedaan hakiki antara sifat Allah Al-Quran dengan
      Tuhan Alkitab, maka dapat disimpulkan dengan mudah bahwa kedua
      Tuhan ini sungguh jauh dari sama, bak siang dengan malam. Tidak benar
      seruan Nabi yang berkata: “Tuhanmu dan Tuhanku satu adanya”, yang
      namun kelak diralatnya sendiri menjadi: “Sesungguhnya telah kafirlah
      orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya Allah ialah Al Masih putera
      Maryam" (Qs.5:72).

      Delete
    5. Komen website “ex-Muslim” Faith Freedom
      International,yang berkata:
      “Saya bersumpah akan kembali ke Islam jika
      ada Muslim di situs ini yang merelakan puteri mereka yang berumur 9
      tahun untuk berbagi ranjang dengan saya sesuai dengan apa yang
      dicontohkan (sunnah) oleh Muhammad.

      Delete
    6. Apabila tsunami melanda aceh ..hanya rumah Allah yang setia . lihat LA di Sandakan masjid tertua yang di bom oleh penjajah tetapi tidak meletup .

      Delete

JAZAKALLAH KERANA SUDI ZIARAH DAN BAGI KOMEN, INSYALLAH KALAU ADA KELAPANGAN SAYA AKAN BALAS KOMEN TUAN-TUAN.SILA TINGGALKAN E-MAIL / WEBSITE, INSYALLAH.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails