CARI DALAM BLOG INI

Loading...

Sunday, June 28, 2009

HIDAYAH DI MPKS

HIDAYAH DI MPKS

Tergerak hati ini untuk mencoret kisah kehidupanku sejak di zaman Jahiliyahku sehingga bertemu sinar hidayah di MPKS….

Sebenarnya dah lama keinginan untuk aku mengenali islam..namun, takde peluang..takde pun orang Islam di luar sana yang nak ajak ker, atau bagitau tentang agama yang Hak ini. Nasib baik ajal belum sampai…kalau tak, entahlah..

Dulu, Mak aku kira extreme juga tentang agama kami masa tu Kristian, fahaman Roman Catolic (RC). Kalau kedapatan ‘ponteng’ sembahyang hari Minggu tu, rotan panjang menanti di rumah..habis dibelasahnya…dulu aku pernah belajar tentang Bible..adalah tau sikit-sikit…tapi yang pelik, lain yang kami belajar ,lain pula hakikat sebenarnya.. yelah dalam 10 perintah Tuhan yang kami belajar semasa Kelas Penguatan (pemantapan akidah kristian),kami diajar pertama sekali Tuhan itu Esa, tapi hairan pula kenapa pula ada Tuhan Bapa,Tuhan anak dan Roh Kudus, sedangkan Esa tu kan Satu kalau ikut Kamus Dewan…?Lepas tu, kami diajar juga jangan Menyembah Berhala, tapi waktu sembahyang di gereja dulu, terlekat patung Besar dekat Salib besar pula,diorang cakap sempena mengenang jasa pengorbanan Jesus ( Isa a.s) ke atas umat…itu yang aku confuse tu…banyak gambar lagi keliling dalam gereja. Namun, aku diamkan saja…pernah juga aku Tanya dulu,”kenapa orang Kristian makan babi, dalam Bible tak suruh pun?”Mak jawab ringkas jer,” dulu tak boleh, sekarang boleh la.”Aku ‘ya-ya’ je, tak berani Tanya lebih-lebih.

Sehinggalah ke sekolah menengah, minat terhadap islam semakin menebal. Pernah aku Tanya rakan-rakan,”macam mana nak tulis dan eja nama aku dalam tulisan Jawi”..masihku ingat, masa tu bulan ramadhan ada rancangan Belajar Bahasa Arab di TV. Aku pun tumpang tengok,layan habis rancangan tu..dah tu masuk azan pula berkumandang di TV. Aku tak tukar siaran, aku pun tengok jer …khusyu’..tanpa disedari mak lalu depan aku terus dia sound “ Apa kau tengok ni…nanti masuk Islam kau!!!” Aku panic terus tukar siaran,tengok kartun…hmmmm tau takut…


Selayaknya hidayah di tanganNya, Allah nak berikan hidayah dengan caraNya sendiri… aku dan rakan-rakanku yang terumbang-ambing tanpa pekerjaan tetap, telah datang peluang untuk mengisi borang ke Maktab Perguruan. Mulanya tak terfikir nak jadi guru, isi borang maktab jauh sekali.Nak jadi Tukang Kebun sekolah pun lagilah….Inikan pula nak jadi warga pendidik. Selepas STPM, adalah kerja sambilan sebagai pekerja di Stesen Minyak tapi tak lama. Aku pun sambunglah
Kerja lama aku, “Tanam anggur” (menggangur).

Setahun selepas itu, Allah buka jalan. Rupanya mak aku dah boking awal2 borang Maktab..Allah dah bagi dia ilham utk beli borang tu, “ isi ni.” Katanya ringkas. Aku pun dengan selamba ambil borang tu dan mula membelek-belek borang. Tak berapa lama dari tu baru aku dapat tahu rakan-rakanku yg lain pun dah ada borang yg sama. Kami pun pakat-pakat isi borang sama-sama..yelah, nak dapat maktab yang sama dan kelas yang samala tu…jadi kami pun isi borang sama-sama..member dari Sekolah lagi…memang kamcing la…jadi kami pun isi borang kat Kedai Billiard…hehehe…

Tup-tup…ANDA LULUS…pendekkan cerita, kami sama-sama masuk Maktab yang sama..dah tu kelas yang sama lagi..hehehe…”kita dah kena sumpahan cikgu kita ni dulu”..aku tersenyum..teringat kata-kata guru BM kami dulu, akibat kenakalan kami yang melampaui batas, kami disumpah jadi guru supaya kami rasa macam mana jadi guru…sekarang SUMPAHAN menjadi..! Itulah mitos yang kami guna pakai masa tu…walau apapun semuanya dari Allah..memang itu percaturan Allah.syukur alhamdulillah..

Di Maktab inilah segalanya mula berubah..di sini aku terdedah dengan suasana agama. Sekelilingku rakan-rakan beragama Islam. Seronok aku tengok diorang ulang-alik ke Masjid tuk solat berjemaah..lebih2 lagi time solat Jumaat…apatah lagi time bulan Ramadhan..jauh di sudut hati terdetik; “alangkah bagusnya kalau aku dapat bersama-sama diorang kat Masjid..”, dulu pernah aku tegur rakanku yang Muslim kerana dia solat di biliknya,”kenapa kamu tak solat di Masjid?” Dia dengan selamba menjawab “kau mana tau apa-apa…” aku pun diam jer la….yang ajaibnya, boleh pula aku ambil buku Yassin atas mejanya dan baca buku Yassin tu sampai habis…”kau mana boleh baca tu..”tegur rakanku terpinga..aku buat don’t know jer…tuk pengetahuan korang aku baca yang ada tulisan rumi jer..tulisan arab belum tau lagi la.

Begitulah yang berlaku sehingga sampai satu masa yang Allah tetapkan, pada 18 Feb 2003 semasa aku dalam Semester 3, rakanku masuk ke bilikku dan terus tasykil “ mari kita masuk Islam..” aku apa lagi tanpa berfikir panjang terus cash setuju. Kami pun jumpala rakan-rakan dalam Opsyen Agama dan tanya mereka prosedur nak Masuk Islam.Setelah buat temu janji apa semua, kami pun diminta oleh Ustaz dari Jabatan Agama di Maktab untuk datang selepas Zohor di Masjid. Semasa melangkah kaki ke masjid itulah syaitan mula datang,”kau ni serius ker nak masuk islam?” pertanyaan tu mula keluar dari mulutku. Berat langkah kaki berjalan..mungkin berdozen-dozen dah syaitan bertenggek di kaki. “entahlah,aku pun tak tau”kata rakanku pula..sebelum tu bukan main confident lagi, sekarang lain pula jadinya. Namun,dalam keadaan sebegitu pun dapat juga kami tiba dan melangkah masuk ke masjid dan Mengucap dua kalimah syahadah..alhamdulillah…..selepas mengucap terasa ringan badan semasa berjalan..macam terapung-apung…

Selepas itu, ujian mula datang…kami seperti dipulaukan oleh rakan-rakan yang bukan islam. Selama seminggu kami sembunyikan keislaman kami,akhirnya dapat juga dihidu oleh rakan-rakan dan keluarga. Namun semuanya Cuma sementara. Selepas itu semuanya dah kembali seperti biasa. Memang Allah nak uji kami…sabarlah…

Beberapa minggu bergelar muslim, rakan seniorku yang selalu berdamping dengan kami. Tak tau pula kami dia tu karkun…yelah,mana tau apa2 lagi..fatihah pun tunggang langgang….solat pun main tengok rakan sebelah masa solat…hehehe….senior kamilah yang ajak kami buat ghast door to door di maktab dulu…dia yang suruh aku baca ta’lim..jadi rahabah…masa jadi rahabah tulah perkara yg menguji keimanan..dah yg aku jumpa tu adalah rakan se’batch’ aku dr opsyen Agama pula tu. Dengan dioranglah aku belajar ilmu Masail, pastu dengan diorang la juga aku jumpa time ghast..tebal muka rasanya macam kulit Nangka dek menahan rasa malu..yelah, baru masuk islam dah nak memandai-mandai buat dakwah. Itulah yg bermain dlm kepalaku, memang syaitan punya angkara.Selepas bayan aku ditasykil keluar 3 hari. “ 3 hari ???” pulak dah, bingung dibuatnya..tapi aku pun angkat tangan bagi nama jer lepas tengok kiri kanan….ikut-ikut…

Alhamdulillah…dalam tahun yang sama 5 orang dah kembali pada Islam. Akhir tahun perempuan, Junior kami sebelum kami Konvo. Memang itu semua ketentuan daripada Allah. Kini, aku dah brumahtangga dan mempunyai 2 cahaya mata. Yang ketiga bakal lahir Ogos ni. Ahlia (orang rumah) aku pun Mualaf juga. Tapi dia Form 2 lagi dah awal masuk Islam.

Terlalu banyak pengalaman dan ranjau-ranjau dilalui. Dan bila teringatkan keadaan umat sekarang, sungguh menyedihkan. Geram pun ada. Ada pula yang sanggup murtad dan tinggalkan Islam, sedangkan kami bersungguh-sungguh hendak mengenali Islam, malah ada yang bersusah-payah untuk dapatkan Agama ini. Inilah masalah Iman umat dewasa ini. Sebab itu, perlunya ada usaha untuk memantapkan iman. Kalau tak, akidah dapat dibeli dengan wang ringgit. Na’udzubillah…

Alhamdulillah, hari ini Allah pilih aku dan keluarga untuk buat Usaha Atas Iman. Semoga Allah kekalkan dan istiqamahkan kita semua dalam Usaha ini. Dalam usaha ini sahaja kita akan ada kerisauan atas umat,belajar-belajar kerisauan nabi dan wujud usaha untuk menyelamatkan umat supaya setiap umat dapat ucap Kalimah syahadah dan selamat dari azab Allah SWT. Sememangnya Hidayah itu tersangat Mahal……

Wallahu a’lam.

1 comment:

  1. Selepas membaca kesaksian saudara diatas,aku merasa terkilan dengan tindakan melulu yg saudara lakukan.

    -Bukankah ini dengan jelas saudara telah mengakui "kristiannya saudara HANYALAH disebabkan orang tua saudara kristian bukan?"

    -Bagaimana mgkin saudara DENGAN YAKIN berkata,"Kristian bukanlah agama yang diredhai Tuhan melainkan HANYA Islam?" Sedangkan saudara TIDAK PERNAH MENJADI SEORANG KRISTIAN(mengenal/memahami/mengimani firman Yahweh Yakub Alkitab).

    -Kesaksian diantara saudara dengan aku agak sama,yang berbeza hanyalah aku terlahir dari orang tua yang tidak ada pegangan agama yang khusus dan disinilah kelebihan aku berbanding saudara kerana dapat mengkaji,menilai dan mengimani MANA2 AGAMA YANG DIANGGAP LAYAK/TERBAIK TANPA ADA IKATAN RANTAIAN AGAMA MANAPUN.selamat malam dan selamat sejahtera.

    ReplyDelete

JAZAKALLAH KERANA SUDI ZIARAH DAN BAGI KOMEN, INSYALLAH KALAU ADA KELAPANGAN SAYA AKAN BALAS KOMEN TUAN-TUAN.SILA TINGGALKAN E-MAIL / WEBSITE, INSYALLAH.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails